get app
inews
Aa Read Next : Berkat Bantuan Pompa Air, Pengairan Lahan Pertanian di Klaten Bisa Terkucupi

Aksi Massa Tuntut Mundur Presiden Sri Lanka Ricuh

Minggu, 29 Mei 2022 | 16:23 WIB
header img
Polisi di Sri Lanka menembakkan gas air mata dan meriam air untuk membubarkan para demonstran yang mencoba mendekati kantor presiden. Foto: Reuters

COLOMBO, iNewsJatenginfo.id - Polisi di Sri Lanka menembakkan gas air mata dan meriam air untuk membubarkan para demonstran yang mencoba mendekati kantor presiden.

 Massa menuntut Presiden Presiden Gotabaya Rajapaksa mengundurkan diri karena krisis ekonomi yang sedang berlangsung di negara itu.

Dilansir dari ABC News, aksi yang berujung ricuh itu terjadi pada Sabtu (28/5). Para pengunjuk rasa berkumpul untuk menandai hari ke-50 protes.

Massa berkemah di luar kantor Presiden Gotabaya Rajapaksa. Polisi membubarkan rapat umum dan menahan tiga orang sebentar sebelum membebaskan mereka.

Sri Lanka hampir bangkrut dan telah gagal membayar pinjaman luar negerinya. 

Negara itu sedang berjuang melawan kekurangan akut akan barang-barang penting seperti gas untuk memasak, bahan bakar dan obat-obatan. 

Editor : Iman Nurhayanto

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut