Logo Network
Network

Seruan IJTI: Media Harus Kedepankan Jurnalisme Positif dalam Mengangkat Isu Konflik Bernuansa SARA

Tim iNewsJatenginfo.id
.
Minggu, 26 November 2023 | 15:01 WIB
Seruan IJTI: Media Harus Kedepankan Jurnalisme Positif dalam Mengangkat Isu Konflik Bernuansa SARA
Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia.

JAKARTA, iNewsJatenginfo.id - Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) aktif  mencermati dinamika politik dan sosial di tanah air. Dalam hal pemberitaan, IJTI mengimbau agar seluruh awak redaksi selalu  mengedepankan semangat kebermanfaatan informasi dan turut berperan dalam  menjaga kedamaian serta  stabilitas keamanan nasional.    

Terkait  pertikaian dua kelompok massa di Bitung, Sulawesi Utara, IJTI melihat ada unsur  SARA yang berpotensi meluas dan bisa berakibat fatal bagi kehidupan berbangsa dan bernegara bila tidak ditangani dengan cepat dan tepat. Oleh karena itu konflik yang bernuasa SARA harus segera dicegah bersama agar tidak tercipta eskalasi konflik yang besar dan tidak berkesudahan. Bila terjadi, hal tersebut akan sangat  merugikan masyarakat.

Media terutama televisi serta platform audio visual lainnya memiliki peran yang sangat penting dalam mencegah dan menyelesaikan konflik beraroma SARA. Oleh karena itu Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) menyampaikan seruan bagi suluruh anggota IJTI para jurnalis dan para pemangku redaksi/newsroom terkait pemberitaan konflik yang bernuasa SARA, sebagai berikut:
 
1. Dalam pemberitaan kasus kerusuhan bernuansa SARA semua jurnalis televisi/audio visual dan pemangku redaksi/newsroom untuk menggunakan pendekatan jurnalisme positif.
2. Pemberitaan dilakukan secara utuh, akurat, lengkap dengan mempertimbangkan berbagai dampak dari pemberitaan, ikut serta memberikan solusi atas persoalan yang diangkat untuk meredam konflik dan mewujudkan perdamaian.
3. Memegang teguh disiplin verifikasi sebagai panglima tertinggi serta tidak mengamplifikasi konten-konten atau informasi yang beredar di media sosial. 
4. Bijak dalam memilih narsum yakni yang memahami persoalan secara utuh, bisa memberikan solusi serta mendamaikan situasi, bukan sebaliknya narsum yang provokatif atau hanya sekedar cari sensasi dan tidak solutif.
5. Tidak mengeksploitasi dan menjadikan isu konflik bernuasa SARA sebagai momen untuk meningkatkan rating, traffic dan gengsi stasiun/media.
6. Pemberitaan harus berorientasi pada keutuhan bangsa serta menjaga kebersamaan semua golongan. 

Selanjutnya IJTI Pusat akan terus mengintensifkan diskusi dan monitoring dengan semua pihak terutama para jurnalis televisi dan pemangku redaksi untuk saling mengingatkan, menahan diri serta tidak terpancing menyajikan pemberitaan dan visual konflik bernuansa SARA yang didramatisir.   

IJTI akan senantiasa berusaha untuk terus menumbuhkan semangat jurnalisme positif agar pemberitan televisi bisa menjadi garda terdepan dalam memberikan solusi serta mendamaikan berbagi isu konflik bernuansa SARA maupun konflik sosial lainnya. 

Jakarta 26 November 2023 

Pengurus Pusat 
Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) 
                                                   
                                                                                                   
Herik Kurniawan/Ketua Umum                                
Usmar Almarwan/Sekretaris Jenderal

Editor : Iman Nurhayanto

Follow Berita iNews Jatenginfo di Google News

Bagikan Artikel Ini
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis iNews Network tidak terlibat dalam materi konten ini.